Kejatuhan ini, kami beralih kepada Kawan-kawan kami di TheLala, blog yang ditulis oleh dan untuk wanita kuliah yang cerah, mencabar beberapa cara untuk menangani kehidupan sama ada anda tinggal di atau di luar kampus. Artikel ini mengenai kesihatan seksual ditulis oleh Alexa Goins, seorang penyumbang Lala dari Universiti Asbury.

Kek coklat pekat yang dihiasi dengan topeng coklat, coklat panas. Ini bukan syurga, tetapi ia cukup dekat. Fork memenuhi kek impian. Mulut anda menyiram. Dan beberapa saat sebelum kek bertemu bibir anda, anda mendengarnya.



Pembunuh mood muktamad: "Anda akan makan itu ?"

Dan anda berfikir, "Ya, saya, tetapi sekarang saya berfikir bahawa mungkin saya tidak perlu. Tidak, terima kasih kepada awak! "Oleh itu, anda berhenti seketika sebelum batuk" ya "yang ragu-ragu sambil menantang dengan mukanya dengan pencuci mulut impian anda, yang pastinya hanya menjadi perasaan anda dan" makan perasaan anda ". Anda ditemui dengan kerisauan, gulung mata atau mungkin menyebarkan berita mengenai menonton apa yang anda makan.

Kita semua ada di sana. Malu atau bersalah atas apa yang kita makan. Kami tersekat berfikir bahawa kita perlu pergi ke gym secepat mungkin untuk menyingkirkan apa-apa kerosakan yang sepotong kek mungkin dilakukan. Kemudian, kita masuk ke dalam tabiat ini untuk melihat pencuci mulut atau pizza dan benar-benar mahu memakannya, tetapi memilih untuk tidak kerana kita tidak dapat dielakkan merasa bersalah selepas itu.



Mari kita jujur, berapa kali anda mendengar seorang kawan mengatakan "ya, saya tidak sepatutnya makan burger itu secara keseluruhan, " atau telah menafikan diri anda pada malam larangan Taco Bell kerana anda telah "dimakan dengan hebat minggu ini". Ia agak tidak masuk akal apabila anda berfikir mengenainya.

Menurut penulis Fitness, Julian Hayes II, kita perlu melihat keadaan melalui lensa yang lebih besar.

Beliau berkata, "Kisah dalam minda kita boleh menjadi lebih teruk daripada realiti keadaan kita. Sentiasa pastikan gambaran besar dalam fikiran. Fikirkan sama ada sepotong kek atau satu bir akan merobohkan semua usaha dan matlamat kecergasan anda dalam jangka panjang. "

Dia betul. Adakah itu satu keping kek benar-benar akan menjadi besar kemunduran? Jawapannya adalah tidak.

Makanan dimaksudkan untuk dinikmati, bukan untuk menjadi penyebab rasa malu, rasa bersalah atau kemurungan. Walaupun ia adalah keperluan mutlak bahawa anda menjaga tubuh anda dan memakan makanan berkhasiat, ia juga baik untuk mengakui bahawa anda adalah manusia dan bahawa brownies hanya begitu baik . Anda boleh menikmati makanan yang tidak sihat dalam cara yang bebas dan tidak bersalah.



Bertentangan dengan kepercayaan popular, kesempurnaan tidak nyata. Dan jika rasa bersalah makanan anda dibawa selepas makan kek cawan dan bergulir melalui gambar-gambar guru kesihatan Instagram dan 6-pek gambar bikini, maka mungkin itu adalah tanda bahawa anda membandingkan diri anda dengan orang lain terlalu banyak.

Anda perlu menerima badan anda untuk melihatnya, apa yang boleh dilakukan dan betapa cantiknya. Anda perlu menyedari bahawa anda tidak berada di tempat yang sama seperti guru kebugaran yang telah menghabiskan masa latihan untuk berada di mana mereka berada. Anda juga harus sedar bahawa mereka mungkin makan kek cawan sekali-sekala juga, dan jika mereka tidak, maka itu pilihan gaya hidup yang berfungsi untuk mereka dan mungkin tidak berfungsi untuk anda. Nikmati kek cawan kerana kehidupan terlalu pendek untuk rasa bersalah.

Seorang lelaki yang sangat bijak pernah berkata: "Kehidupan adalah tentang kesenangan, bukan menjadi tawanan makanan kita."

FAKTA MENARIK KEHIDUPAN DI KOTA PALING DINGIN DI DUNIA (Disember 2020).