Saya tidak fikir terlalu banyak tentang makanan sehingga tidak lama sebelum saya hamil untuk kali pertama. Saya hanya makan makanan. Kadangkala terlalu banyak, kadang-kadang tidak cukup. Kadang-kadang saya masak, dan kadang-kadang saya makan makanan yang disediakan. Makanan hanyalah satu cara untuk berakhir. Hampir tidak beberapa tahun sebelum saya hamil, saya melawat salah satu rakan pertama saya untuk mempunyai anak. Dia mempunyai idea yang sangat jelas tentang apa yang harus memberi makan kepada anak perempuannya dan membuat banyak makanannya di rumah. Secara ikhlas, dia memberitahu saya untuk hanya membeli produk tenusu organik. Fikiran anda, ini lebih 15 tahun lalu, dan seperti kebanyakan orang Amerika pada masa itu, saya tidak tahu apa-apa tentang makanan organik. Saya tidak melihat apa-apa di kedai runcit tempatan saya, atau tidak mendengar apa-apa tentang media itu. Rakan saya menjelaskan semua yang dia tahu mengenai hormon dan antibiotik dalam susu yang kami minum, susu yang kami berikan kepada anak-anak, dan apa yang dia kata bersemangat dengan saya. Mungkin ia adalah doktor dalam diri saya; mungkin ia adalah kerana saya berharap menjadi ibu suatu hari nanti dan mahu melakukan hak oleh anak-anak masa depan saya. Apapun alasannya, dalam salah satu keputusan kecil yang pernah saya buat tentang makanan, saya terus menurunkan garisan itu pada hari itu dan berhenti membeli susu, mentega dan yogurt bukan organik.

KUTU AIR _ disaat orang orang susah kutu air saya mendapatkan kutu air (September 2019).