Getty Images

Bagaimana anda boleh memenangi pingat Olimpik? Pretty darn psyched, right? Itu mungkin kerana anda tidak mempunyai sebarang pukulan untuk mendapatkannya.

Apabila anda sebenarnya sedang berjalan, ia tidak begitu mudah.

Apabila kamera menyalakan podium pada akhir acara di London, ada peluang yang baik untuk anda melihat sesuatu seperti ini: seorang pemenang pingat emas, melambai, mengucapkan kata-kata ke lagu kebangsaannya; seorang pemenang gangsa yang sangat gembira berada di sana; dan pingat perak yang berkilat tergantung dari leher seseorang yang kelihatan seperti dia lebih suka berada di tempat lain sekarang. Fikirkan McKayla Maroney selepas peti besi pada hari Ahad. Atau kejutan Viktoria Komova selepas gimnastik minggu lalu.



LEBIH : Cerita Nyata Kehidupan Selepas Sukan Olimpik

Chalk ia sehingga "pemikiran counterfactual, " menerangkan psikologi Thomas Gilovich dari Cornell University. Dalam kajiannya pada tahun 1995, Gilovich dan rakan-rakannya menyiasat betapa gembiranya pemenang pingat perak selepas peristiwa mereka. Singkatnya: tidak begitu gembira. Masalahnya, dia menulis, adalah pemikiran yang berlawanan-membayangkan masa lampau kerana ia mungkin, dalam paduan suara cana-musta-boleh membuat anda terus terang walaupun pada masa pencapaian yang hebat.

"Cara kami menilai perkara bergantung pada titik rujukan kami, " kata profesor University of Texas dan Penasihat Psikologi YouBeauty Art Markman, Ph.D. "Apabila anda kalah, anda menghabiskan banyak masa memikirkan segala yang anda boleh lakukan dengan cara yang berbeza yang membolehkan anda menang. Ia menjadikan pengalaman pingat perak itu mengecewakan. "



Pada majlis anugerah itu, apabila seluruh dunia memberi tumpuan kepada menghormati tiga atlet paling hebat di planet ini, pingat perak mungkin memandang podium dan berfikir, itu mungkin saja saya . Daripada bersenang-senang dalam keadaan positif, dia berpindah dalam pemikiran negatif, ditetap pada sepersepuluh satu titik, milisaat, pendaratan goyah yang menjauhkannya dari impian muktamad. Sementara itu, pingat gangsa boleh membayangkan bidang di belakangnya dan berkata, saya tidak dapat apa-apa, tetapi di sini saya!

Kadang-kadang, Markman menegaskan, ia mungkin lebih mudah dikurangkan: "Jika Usain Bolt menyentuh anda dalam jarak 100 meter, saya tidak pasti anda akan merasa agak mengerikan." Dalam erti kata lain, semula naik menentang orang terpantas hidup, harapan anda mungkin berbeza.

LEBIH : Rahsia Cina Olympians untuk Meningkatkan Prestasi Athletic



Dan itu, kata Markman, adalah kunci untuk merasa baik untuk melakukannya dengan baik-walaupun anda mungkin dapat melakukannya dengan lebih baik. "Anda harus bersedia untuk menentukan kejayaan dengan cara yang realistik, " katanya. "Menetapkan pemandangan anda boleh sangat memotivasi, tetapi pada satu ketika anda perlu melangkah mundur dan berkata, 'Saya mempunyai matlamat ini dan tidak mencapai, tapi mari kita hadapi, ini pencapaian luar biasa.'"

Paling penting, dia menambah, jangan biarkan rasa takut gagal membuat anda tidak mencuba. Markman percaya bahawa ketika kita menghadapi keputusan untuk bertindak atau tidak bertindak, kita semua harus mengambil apa yang dia sebut perspektif ke belakang tentang kehidupan. "Bayangkan melihat kembali hidup anda sebagai orang tua, " katanya. "Orang menyesali perkara yang boleh dilakukan dan tidak dilakukan, tindakan yang mereka tidak ambil. Seorang atlet Olimpik mungkin tidak menang, tetapi dia menjadi atlet Olimpik dan itu sangat menakjubkan. "

LEBIH : Heroes Olimpik - Di mana Mereka Kini?

Sudah tentu, apabila anda hanya seorang kanak-kanak dan anda berada dekat dengan emas, perspektif semacam itu mungkin tidak dapat dicapai. Jadi, berapa kerap pemenang pingat perak kelihatan seperti dia menjatuhkan kerucut es krimnya? Klik melalui galeri di bawah untuk beberapa Momen Pingat Sedang dari London 2012.

Pak Ude ~ Blues Bior Pape Asal Bergaye (Cover By IQWAL) (September 2019).