Di tengah-tengah perincian perkahwinan Kimye pada Mei 2014, seseorang kelihatan seperti menetapkan media sosial yang membakar lebih daripada yang lain: gaun pengantin putih Kim Kardashian, yang direka khas untuknya oleh Riccardo Tisci Givenchy (pengantin lelaki Kanye West juga menawarkan input, menurut laporan ). Kemungkinan anda sama ada tahu seseorang atau anda orang yang mengambil Facebook atau Twitter untuk menyatakan kejutan atau kekecohan: " Dia memakai putih ?! "

Ya, dan sudah tiba masanya kita bergerak melampaui kemarahan yang mementingkan diri sendiri. Selama bertahun-tahun gaun perkahwinan putih telah menjadi lambang kemurnian kemuliaan seorang pengantin, namun idea itu jauh dari asal-usulnya yang sebenarnya. Apabila Queen Victoria berkahwin dengan Putera Albert pada tahun 1840, dia memilih untuk memakai gaun perkahwinan satin putih yang dipahat dengan renda putih; kedua-dua kain buatan tangan di England dan dipilih oleh ratu berusia 20 tahun untuk menyerlahkan kecintaannya kepada renda Bahasa Inggeris dan keunggulannya dalam kraf.



Warna ini juga mewakili kekayaan dan kemewahan: Pada masa yang lebih pragmatik sebelum perkahwinan Victoria, putih dianggap tidak praktikal, dan tidak kira berapa besar atau kecil kewangan keluarga, pengantin wanita biasanya memakai pakaian yang paling baik di dalam almari pakaiannya, juga sering dikenali sebagai " Ahad terbaik, "atau pakaian yang dia pakai ke gereja. Jika pengantin perempuan cukup bernasib baik untuk mempunyai pakaian yang dibuat untuk perkahwinannya, dia tidak memilih warna putih, tetapi warna yang mudah dipakai untuk acara-acara penting lain selepas itu.

Dari kiri: Bianca Jagger, Carolyn Bessette-Kennedy

Pernikahan Victoria yang sangat dipublikasikan, bagaimanapun, mengubah pemikiran itu. Ia menjadi bergaya untuk memakai putih, sementara keluarga juga menikmati kebanggaan pelayan yang datang dengan memberi (atau seolah-olah mampu) gaun putih untuk pengantin perempuan. Sudah tentu, idea putih sebagai simbolisme untuk kekayaan juga eksklusif untuk budaya Barat; selama berabad-abad di budaya Timur-China, Jepun dan India, untuk menamakan beberapa pengantin perempuan yang telah dipakai merah, warna yang melambangkan kekayaan dan kekayaan yang baik. Jika anda mencari teori lebih lanjut untuk membantah mitologi masyarakat pada gaun perkahwinan putih, pertimbangkan bahawa di Jepun, putih, bukan hitam, adalah warna yang melambangkan kematian: Dalam keluarga tradisional, pengantin perempuan mungkin masih memakai kimono putih, yang pada satu titik semasa upacara itu dia akan membuangnya untuk mendedahkan kimono merah di bawahnya, ideanya bahawa dia telah melepaskan mantan hidupnya bersama keluarganya untuk menyertai kehidupan baru bersama keluarga suaminya.



Dengan perkahwinan Kardashian-Barat yang menendang musim perkahwinan musim panas (kira-kira 35 peratus perkahwinan akan berlaku antara bulan Jun dan Ogos, menurut The Knot), ini adalah masa yang tepat untuk bertanya: Pengantin hari ini berfikir tentang gaun putih sebahagian besarnya sebagai simbol kesucian? "Saya tidak fikir pengantin perempuan menganggap hubungan itu lagi, " kata pereka Reem Acra.

"Idea memakai putih benar-benar berdasarkan tradisi lebih daripada apa-apa lagi. Dari sana pengantin melihat pelbagai cara untuk membuat gaunnya dan gaya perkahwinannya sendiri yang unik. "Memang, pandangan sepintas lalu pada beberapa gaun pengantin yang paling terkenal pada abad ke -20 mengungkapkan masing-masing menjadi wakil kedua era dan gaya peribadi pengantin perempuan. Apabila Grace Kelly berkahwin dengan Prince Rainier pada tahun 1956, pereka pakaian MGM, Helen Rose, membuat pakaian peau dan solekan lace yang dengan mudahnya menggabungkan kecanggihan Kelly dengan status barunya yang baru sebagai puteri bona fide; 15 tahun kemudian, Bianca Pérez-Mora Macias adalah pengantin wanita yang paling hebat ketika ia memilih jaket Le Smoking putih dan memakai skirt panjang oleh Yves Saint Laurent untuk perkahwinannya tahun 1971 kepada Mick Jagger. Dan ketika Carolyn Bessette memilih pakaian minimalis yang dibuat oleh teman dekat Narciso Rodriguez-untuk perkahwinannya tahun 1996 kepada John F. Kennedy, Jr. kesederhanaannya yang megah menghasilkan era baru gaun pengantin yang dipengaruhi oleh trend yang siap pakai .



Maka bilakah gaun perkahwinan putih menjadi sinonim dengan kesucian? Walaupun tiada masa yang jelas seperti kesan fesyen pakaian Victoria, cukup untuk mengatakan bahawa selama bertahun-tahun pengaruh gaunnya dilupakan dan sebaliknya menjadi terikat dengan simbolisme agama: Di gereja Katolik, sebagai contoh, putih telah lama dikenal pasti dengan idea-idea kesucian, kebajikan dan keperawanan.

Fikirkan jubah putih yang dipakai oleh para imam pada Krismas dan Paskah, atau teratai putih yang berkaitan dengan Paskah dan Perawan Maria. Simbolisme keagamaan warna akhirnya digunakan bukan sahaja untuk pakaian perkahwinan, tetapi juga pembaptisan dan gaun perhubungan, peristiwa-peristiwa penting lain dalam kehidupan gereja yang berkait rapat dengan kesucian dan tidak bersalah.

Pakaian dari koleksi pengantin pengantin Reem Acra Spring 2015

Namun begitu sikap masyarakat telah berkembang dan santai, begitu pula pola pikir tentang gaun pengantin tulen putih. Acra menunjuk kepada spektrum warna putih dan gading yang luas, dari warna salji yang asli hingga ke dalam, serta aksen warna-warna lain, sebagai ranking yang tinggi di kalangan senarai pilihan yang semakin meningkat untuk pengantin wanita yang memulakan pemburuan gaunnya yang sempurna. "Pengantin perempuan hari ini benar-benar bijak dan tahu dirinya sendiri; ia dulu keluarga, ibu atau nenek memainkan peranan yang besar dalam pilihan, tetapi pengantin hari ini bergantung pada gaya dirinya sendiri, "kata Acra. "Dia sangat sesuai dengan warna putih atau gading yang paling sesuai untuk skintonenya, atau dia mungkin mahu sedikit warna, seperti merah jambu, merah jambu atau biru. Lebih daripada apa-apa, ia tentang menyatakan keperibadiannya sendiri. "Acra mencatatkan bahawa kadang-kadang dia suka menggunakan warna merah jambu untuk melengkapkan gaun pengantin, " yang memberikan gaun yang segar, ringan dan lapang. "

Pada akhirnya, tidak kira bagaimana anda memilih untuk menentukan maksud gaun perkahwinan putih, pertimbangkan pengantin perempuan yang meluncur di lorong telah merumuskan teorinya sendiri, yang mungkin berdasarkan warisan keluarga, latar belakang agama, cita rasa peribadi, keinginannya untuk menjadi pusat perhatian, demonstrasi kekayaan, atau gabungan mana-mana di atas. Tetapi hampir 175 tahun kemudian, apakah pereka pengantin perempuan berhutang dengan Queen Victoria hutang terima kasih? Acra ketawa. "Walaupun ia tidak putih, saya fikir kita akan menemui cara lain untuk membiarkan pengantin tahu kita berada di sana untuk mereka, apa sahaja yang mereka perlukan."

Kodi - Tamil Full Movie | Dhanush | Trisha Krishnan | R. S. Durai Senthilkumar | Santhosh Narayanan (September 2019).